Thursday, 17 November 2016

Pengertian Tumbukan Elastis Sempurna Elastis Sebagian dan Tidak Elastis

Pengertian Tumbukan Elastis Sempurna Elastis Sebagian dan Tidak Elastis - Kata tumbukan tentu tidak asing lagi bagi kalian. Mobil bertabrakan, permainan tinju dan permainan bilyard merupakan contoh dari tumbukan. Untuk di SMA ini dipelajari tumbukan sentral yaitu tumbukan yang sejenis dengan titik beratnya sehingga lintasannya lurus atau satu dimensi. 

Setiap dua benda yang bertumbukan akan memiliki tingkat kelentingan atau elastisitas. Tingkat elastisitas ini dinyatakan dengan koefisien restitusi(e). Koefisien restitusi didefinisikan sebagai nilai negatif dari perbandingan kecepatan relatif sesudah tumbukan dengan kecepatan relatif sebelumnya.
Pengertian Tumbukan Elastis Sempurna Elastis Sebagian dan Tidak Elastis
Pengertian Tumbukan Elastis Sempurna Elastis Sebagian dan Tidak Elastis

Pengertian Tumbukan Elastis Sempurna Elastis Sebagian dan Tidak Elastis

Berdasar nilai koefisien restitusi inilah, tumbukan  dapat dibagi menjadi tiga. Tumbukan elastis sempurna,  elastis sebagian dan tidak elastis. Pahami ketiga jenis tumbukan pada penjelasan berikut.
Pengertian Tumbukan Elastis Sempurna Elastis Sebagian dan Tidak Elastis

a.  Tumbukan elastis sempurna
Tumbukan elastis sempurna atau lenting sempurna adalah tumbukan dua benda atau lebih yang memenuhi hukum kekekalan momentum dan hukum kekekalan energi kinetik.Pada tumbukan ini memiliki koefisien restitusi satu, e = 1.

b. Tumbukan elastis sebagian
Pada tumbukan elastis (lenting) sebagian juga berlaku kekekalan momentum, tetapi energi kinetiknya hilang sebagian. Koefisien restitusi pada tumbukan ini memiliki nilai antara nol dan satu (0 < e < 1).

c.  Tumbukan tidak elastis
Tumbukan tidak elastis atau tidak lenting merupakan peristiwa tumbukan dua benda yang memiliki 
ciri setelah tumbukan kedua benda bersatu. Keadaan ini dapat digunakan bahasa lain, setelah bertumbukan; benda bersama-sama, benda bersarang dan benda bergabung. 

Kata-kata itu masih banyak lagi yang lain yang terpenting bahwa setelah bertumbukan benda menjadi satu. Jika tumbukannya seperti keadaan di atas maka koefisien restitusinya akan nol, e = 0. Pada tumbukan ini sama seperti yang lain, yaitu berlaku hukum kekekalan momentum, tetapi energi kinetiknya tidak kekal.

0 komentar

Post a Comment